Wednesday, May 11, 2011

Bonus Paket 3 Hari Mudik : PJ20 Celebration


Postingan kali ini adalah kronologi yang mencatat perjuangan saya minggu lalu, yang tadinya saya kira akan bersantai-santai, ternyata penuh dengan jutaan hal yang harus dikoordinasikan, supaya semuanya berjalan dengan smooth. Perjuangan ini bermula sejak saya tahu bahwa tugas saya ke Bandung ndilalah waktunya bisa berdekatan dengan acara komunitas Pearl Jam Indonesia di The Rock Café Kemang: PJ20 Celebration, event musik yang merayakan kelangsungan langgengnya band gaek Pearl Jam yang sudah mencapai 20 tahun. Waah, pokoknya, mesti, wajib, harus, dengan usaha dan doa, bahwa saya harus datang ke acara ini, terutama karena penasaran sama Perfect Ten, band yang mendedikasikan dirinya khusus meng-cover hanya lagu2 Pearl Jam, hehehe….



Perjuangan ini mulai menarik setelah saya salah membaca waktunya. Wuakakak. Saya pikir acaranya Kamis, entah siapa yang sukses menanam informasi yang salah bertahun-tahun di kepala saya bahwa Wednesday itu Kamis. Tapi sekali lagi saya baca postingan terakhir dari salah satu admin PJID, Denny, lho kok Rabu?? Weleh2, bisa2 saya tenggelam dalam ironi pahit anjrit kalo bener2 kejadian saya datang ke Kemang hari Kamisnya, untuuuung ajaah…..

So, saya datang Rabu pagi dan pulang Sabtu pagi. Jadi saya cuman punya waktu tiga hari untuk bekerja sekaligus ketemu teman2. Mestinya pas banget kalo si event itu diadain Kamis, jadi saya tetep bisa ngiterin Bandung, ngobrol curcol ngakak-ngakak bareng kak Dwi, sobat lama yang emang tinggal di Bandung. But I’ve already made my choice. Jadi tantangannya kemudian adalah gimana saya bisa menyelesaikan kerjaan Bandung dalam waktu, mmm… let’s say… setengah hari, ketemu kak Dwi sebentar, kemudian maghribnya saya bisa langsung cabut kembali ke Jakarta, datang ke Kemang sekalian mengatur ketemuan sama temen2 seputaran Jakarta. Sekali mengayuh dua tiga pulau terlampaui beneran saya anut sepenuh hati kali ini :p    
Oke, here they are …        

Rabu dikit lagi mo subuh, 04.10 wita tertanggal 04 Mei 2011, perjalanan keluar kompleks menuju bandara :
Waduuuh, udah jam empat lewat… kekejer nggak ya pesawatnya? Pesawat jam 06.45, perjalanan Samarinda-Balikpapan dua jam setengah, sementara mobil masih bertahan dengan model jadul yang nggak bisa kenceng2. Ini hati bener2 nggak keruan. Ah, tapi Lion Air ini, biasanya mereka cukup berbaik hati dengan generasi model semi-instan-semi-payah kayak saya dengan menerima check-in at last minutes. Mendadak, ow-ow, ada yang sama pentingnya dengan Lion Air dan saya meninggalkannya di colokan listrik lagi dicharge: handphone! Arrrgggghh….

Ayaaaah, pliiizz balik lagiiiih, saya bakalan buta tuli kalo nggak ada itu. Hari ini adalah hari yang luar biasa sibuk, and I really need that damned little communication tool. Dengan berat hati si Ayah balik lagi, pusing mikirin berapa sisa waktu yang bisa ia kejar nantinya.

Rabu, masih belum subuh, 04.30 wita, masih berjuang keluar kompleks rumah :
Pfiiiuuuh… akhirnya handphone sukses diambil dengan cara: lari! Hahaha, si Ayah emang jagoan, larinya lebih cepet daripada si ijo jadul. Thank you, hunny, and now please hurry!!! :p *istri tukang maksa, tukang nuntut, tinggal nunggu dijitak ajah*

Wokeh, tinggal nunggu keajaiban, kekejer nggak tuh pesawat. Sambil setel album Vitalogy dan No Code, berusaha memberi semangat Ayah supaya ngebut *yang ada juga cuman saya yang bisa nikmatin, hehehe*. Udah sampe titik nadir, kalo nggak kesampean ya udahlah saya mesti cari pesawat lain *hahaha, berusaha sampe kantong penghabisan sih teteuuup*

Rabu, sekitar subuh, 05.00 wita, baru nyampe Loa Janan :
Iket sabuk pengaman, dan memilih tidooorr…. *sorry hunny, hihihi*

Rabu, jam berapa nggak tau, sengaja nggak mau tau, Bandara Sepinggan-Balikpapan :
Langsung check-in, tetep dengan gaya santai-cuek-padahal-dag-dig-dug-der. Celingak-celinguk, nyari jam *sampe lupa bawa jam sendiri, wuakakak*. Ketemu jam langsung melotot, kucek-kucek mata. Nggak salah tuh?! Jam 06.30 wita???!! Gilak! Samarinda-Balikpapan cuman satu setengah jam??? Apa sayanya aja yang tinggal di planet yang beda yak? Beuuuggh…. Makin hormat ajah nih sama si ijo jadul :p

Rabu, jam 06.45 wita, di dalam pesawat :
After dadah-dadah sama si Ayah, langsung cabut boarding. Liat boarding pass, halaaah…, dapet duduk di C, nggak bisa deket jendela dunk. Mana sebelah saya cowok nggak jelas lagi, ngajak ngobrol temanya bisnis mulu, mana lupa bawa buku cadangan, terpaksa deh pinjem LionMag dari tetangga sebelah depan, mayanlaaah… buat si tetangga jadi mingkem hehehe.

Satu jam berlalu LionMag udah abis kebaca. Ngapain lagi ya? Tidur nggak bisa. Mau bengong aja, ntar kesambet *emang ada yah setan di ketinggian sekitar 32.000-an kaki? hihihi* Mau ajak ngobrol tetangga, eeh… dia udah pules *padahal alhamdulilah banget*. Ya udahlah ngehayal ajah, ngehayal apaan yak? Ngehayal jadi konglomerat, halaah basi! Ngehayal jadi artis, halaaaah hahahaha! Ngehayal jorok, idiiiih malu! Sibuk nyortir milih-milih ngehayal apaan lumayan bikin sibuk juga, hahaha, tau-tau denger pengumuman pesawat mau landing ajah, wkwkwkw….

Masih Rabu, jam 07.45 wib, Bandara Soetta-Jakarta :
Langsung ke gerbang exit, nggak pake bagasi-bagasian, kelamaan! Celingak-celinguk nyari tulisan Cipaganti. Oowh, itu dia di sebelah kanan. Beli tiket menuju Bandung, minta langsung diantar di tempat, mayan nambah 15 rebo untuk charge local area.

Tetep Rabu, jam 08.30 wib, masih ketahan di Bandara Soetta :
Jadi  giliran saya kapan, neeehhh?! Gaya premannya keluar dah, kalo udah dibikin kesel gini. Udah beli tiket setengah jam yang lalu, tapi belom kebagian bus travel Cipaganti juga. Uuuggh! Gimana sih bang, katanya penumpang satu aja langsung berangkat? Payah, nih!

Saya terus-terusan ngedumel *emak2 banget dah* sampe akhirnya dapet juga bus travelnya di jam 09.00 wib. Mau nyampe jam berapa saya? Yang saya khawatirin cuman satu, kalo kerjaan di Bandung keteteran dan nggak selesai sore ini juga, bisa2 saya nggak sempet ketemu kak Dwi, padahal saya udah sempetin bawa kado ultah anaknya, atau malah ketinggalan anak2 pijeaydi cabang Bandung yang rencananya cabut abis maghrib ke Kemang. Streeesss….!    

Masih bertahan di hari Rabu, jam 11.00 wib, peristirahatan dalam tol Cipularang :
Wataawww!! Ini istirahat lama beneerr siiih, kapan nyampenya woooiiii…. Katanya cuman 15 menit, aaarrrggghh…. *orang stres nyangkut di tol*

Thank God it’s still Wednesday! Jam 13.00 wib, Pasir Koja-Bandung :
Gilak ini Bandung apa Bekasi sih? Kok panas bener, sumpek bener, kacau bener? *Sori, Bek, bukan maksud ngejelekin, kamu masih sekacau itu kan? hihihi*

Handphone nggak berhenti bunyi sedari turun pesawat. Kali ini ngabarin kalo pak Kepala Seksi instansi yang saya tuju mau ke Cianjur, jadi buruan dateng, Mel!!!  Ampun dah, mesti keluarin gaya preman lagi nih, biar dianterin duluan. Mangap ya pak, saya dianter duluan, pliiiiizzz…….. *sujud cium kaki nggak pake jempolnya lho*

Jam 13.10 wib, Jl. Soekarno Hatta- Bandung :
Akhirnya nyampe juga di kantornya, pfiuuuuh… langsung kerja, kerja, kerja!

Jam 15.20 wib, di dalam angkot putih nyusurin Jl. Soekarno Hatta-Bandung :
Nggak nyangka, ternyata kerjaan setengah hari bisa kelar dalam waktu seperempat hari, wuakakak. Jadi bisa langsung ketemuan sama kak Dwi. Yuhuuuu…. akhirnya bisa nyantai dikit. Tau2 ada ibu2 tanya, mau kemana neng? *yaelaah eneng, pasti gara2 ransel saya deh, masih dikirain eneng-eneng, hahaha*. Saya jawab, itu bu ke Kartika Sari Dago. Ibu2 itu tau2 langsung ribut sama temennya, ibu2 juga, mau ke Kartika Sari? Jangan ke Dago atuuuuh…, yang enak mah ke blablabla….. dan mereka berdebat mana Kartika Sari yang paling enak. Terus si Mang angkot nanya, Kartika Sari Dagonya yang mana? Deket Rumah Sakit? Hah? Nggak ngerti saya, mang. Emang di Dago ada berapa Kartika Sari? Dua ibu2 masih ribut juga, wah, neng, salah naik angkot atuuuh…., yang bener mah naik warna blablabla…. Lieur, euy! Payah juga nih kak Dwi, kasih meeting point yang nggak jelas gini. Saya pun konfirmasi lagi. Oowwh, bener mang, yang deket Rumah Sakit. Alhamdulilah, nggak usah ganti angkot. Masak sih saya mesti nyasar, ngabis2in waktu dan energi, huh!

Jam 15.40 wib, masih di dalam angkot putih :
Gilak! Bandung macet banget sih. Mau ke Dago aja sampe lumutan gini. Kapan nyampenya mang? Masih jauh lagi Dago-nya? Iya neng, sabar aja. Heg! Tarik napas dalem2, sabaaaar
Bertahun2 tumbuh di Bekasi saya nggak pernah sekalipun ke Bandung. Padahal kakak saya kuliah disini. Mungkin saat itu saya sibuk kuliah juga kali ya, hehehe. Liat pemandangan kota Bandung via jendela angkot lumayan juga, banyak pohon2 gede yang diameternya bisa bikin ngiler mafia kayu, pengusaha kecil2an sablon bejibun dimana2, jualin kaos2 gambar lucu2, keren2, factory outlet dan café juga nyempil2 di tiap jalan, makanan pinggir jalan seabreg2, bener2 hidup ini kota.  

Jam 15.50 wib, di jalan Dago :
Ternyata itu angkot putih nggak ngelewatin jalan Dago, karena saya harus nyeberang dikit. Nyusurin pelan2 jalan sebelah kiri, nyampe deh Kartika Sari Dago. Meeting point. Akhirnya bisa ngaso juga. Langsung saya mangkal di warung kecil di depan Kartika Sari. Teh botol dingin satu ya bu!

Jam 16.00 wib, Kartika Sari Dago :
Busyet, kak Dwi tetep nggak berubah hahaha! Udah jadi ibu dua anak aja tetep preman, datang dengan motor plus jaket tukang ojek, wuakakak! Kak Dwi, kak Dwiii, I miss you so muuuuuch….! Ngobrol curcol ngakak-ngakak with a dear friend is definitely worth it, ya nggak?

Jam 18.00 wib, Travel X-Trans, depan Ciwalk Bandung :
Setelah puas ngobrol, maen ke rumah kak Dwi, kasih kado buat anaknya, numpang mandi, langsung deh ciao ke X-Trans, meeting point berikutnya dengan anak2 pijeaydi cabang Bandung, dianter sama tukang ojek paling cantik :p

Still Wednesday, abis maghrib, masih di Travel X-Trans- Ciwalk Bandung :
Bertemu dengan Dini Ernida a.k.a Dee Vedder untuk pertama kalinya, hahaha! Langsung tau muka pas pertama kali liat, nggak capek2 nyari. Langsung ribut ketawa-ketiwi, nggak percaya akhirnya bisa juga ketemuan, hihihi. Kenalan dengan anak2 lainnya: Budhi Wibawa, Deni Wahyudi & Arif Faisal Latief, nama2 yang saya ingat sering atau pernah nyampah di ajang nyampah Pearl Jam Indonesia.

Masih bertahan di hari Rabu, nggak tau jam berapa, tol Cipularang :
Menuju Kemang pake mobil sewaan, soalnya kesian si Dini or Deni kalo bawa mobil sendiri dan gantian nyetir, yang ada ngantuk ancur2an pas pulangnya. Duduk paling belakang sama Dini, lebih private katanya, hihihi. Ngobrol apaan aja yang bisa dibahas, kaoslah, kenapa PJ nggak pernah ngapelin kitalah, solusinya gimanalah, macem2. Seru! J

Rabu, sekitar jam 8 mau ke jam 9 kayaknya, Pasar Minggu kayaknya :
Nungguin Eko Friestland yang pengen ikutan numpang. Lama banget, hahaha.

Rabu, masih di sekitar jam 8 mau ke jam 9 kayaknya, Kemang :
Muter2 hunting Hotel Flora, telepon temen yang tau, masih ribet juga, hadeeeeh….

Jam 21.00 wib kayaknya, McDonald deket Hotel Flora-Kemang :
Dini cs duluan masuk ke The Rock Café, saya masih nunggu teman, Lilia dan Bembenk, yang saya ajak ikutan nonton, sekalian kangen2an hehehe. Nggak taunya Lilia bawa dua makhluk lucu, Ririen dan Sampeq, dijanjiin ditraktir nonton sama saya. Sialan, jadi jebol deh kantong saya malam ini, hahaha! Padahal dua makhluk lucu itu sudah saya jadwalkan untuk meeting besoknya di Citos, yang lebih familiar ongkos makannya hihihi.

PJ20 Celebration, The Rock Café, jam 21.00 wib s.d modarrr…!
Kami berlima masuk dan langsung cari tempat duduk. Kebagian tempat di belakang. Ketawa-ketiwi sebentar sebelum akhirnya saya sadar bahwa Bembenk lagi fly. Hidung saya yang nggak bisa diandalkan nggak tau kalo ternyata badan dia emang udah bau alkohol sejak datang. Sialan nih kak Bembenk! Ngapain sih pake fly segala, ancur banget tuh orang. Udah lama nggak ketemu malah nggak bisa diajak ngobrol, malah ngikik2 nggak jelas, payaaah…hahaha!

Saya tinggalkan mereka sebentar untuk kenalan dengan cewek2 PJID. Hanya beberapa yang saya kenal, itu juga karena saya add via FB, ada Nilam, Palupi dan Dinar. Hahaha, akhirnya meet face to face. Sayang nggak bisa ngobrol coz Perfect Ten udah mulai menunjukkan gigs-nya. Yah, saya juga dengan sukses ketinggalan unjuk gigi para kolektor, hehehe. Nggak apa-apa deh, yang penting saya bisa nonton Perfect Ten, hehehe, kan memang itu tujuan saya datang.

Perfect Ten malam itu cukup bikin saya nganga. Yah, saya kan bukan anak gaul, hehehe, nggak pernah sekalipun liat band yang bawain lagu2 Pearl Jam secara live, paling banter nonton DVD PJ Nite V. Meski Dini dan Nilam bilang ini masih belum ada apa-apanya, karena sound systemnya kedengeran nggak bagus dan performa Hasley si vocalist lagi nggak sebagus sebelum-sebelumnya. Whuaat? Ugh, makin nyesel aja nih nyangkut di pulau seberang, hihihi. Life’s full with choiches, indeed.

Katanya sih Perfect Ten rencananya mau bawain 52 lagu, waaaks! Mau sampe jam berapa ini? Gilak! Udah jam setengah dua belasan aja baru dinyanyiin 20an lagu. Halah, bodo amat dah pulang jam berapa, sekuatnya ajah hehehe. Vocalist Perfect Ten ada dua, Hasley dan Deddot, dua2nya saling mengisi menurut saya. Hasley yang bawaannya petakilan, mirip kutu loncat, nggak bisa diam, serta lucu, dan hapal hampir semua lagu2 yang dibawakannya, mendominasi lagu yang teriak2. Sementara Deddot yang lebih kalem kebagian tugas bawain lagu2 yang suram merenung. Nothingman gilak syahdu banget dah. Selain Nothingman banyak banget lagu2 favorit lain yang dimainin. Ada Breath, I’m In Hiding, Smile, Corduroy, Nothingman, Betterman, Alive, Black, Dissident, Immortality, bahkan Society dibawain juga. Hahaha tapi ada juga lagu yang belum pernah saya dengar tapi sempet baca di status facebook anak2 PJID, kayak Marker In The Sand, wuiih ternyata keren banget lagunya, dibawain sama Ryo, vocalist band Jimmu.

Dini bilang biasanya di setiap event PJID pasti ada unsur kejutannya. Kali ini surprisenya adalah si Pohon Tua Dankie. Wih, nggak nyangka dia datang dan menyumbangkan lagu! Hahaha, saya bener2 nganga kali ini. Dankie bahkan sempat duet gitar dengan gitaris Perfect ten, kalo nggak salah Nito namanya, dashyat bangetlah….

Ujung-ujungnya kegiatan saya kemudian adalah mondar-mandir, antara pengen liat Perfect Ten dari dekat dan nongkrong bareng cewek2 PJID, tapi juga pengen kongkow sama temen2 meski salah satunya sudah teler duluan, hahaha! Yang saya sesalkan cuman satu: saya lupa beli batere kamera! Anjrit… dari sekian hal yang saya berusaha atur dan jaga supaya semua berjalan dengan smooth, ternyata adaaaa… aja yang lupa, ugh! Jadi cuman menghasilkan sedikit jepretan pun cuman sedikit itu juga nggak maksimal, aarrrggh! Apalagi saya juga nggak sempet berjepret ria dengan cewek2 PJID terutama Dini yang udah barengan dari Bandung, @!##%$%$.....

Udah sekitar setengah tiga, saya dan Lilia sudah nggak tahan dengan asap rokok. Mata saya terus2an berair dan kami memutuskan pulang. Pamit dengan Dini, salam buat anak2 yang lain, meski banyak juga anak2 PJID yang sudah pulang. Besok kan masih hari kerja, taww! :p

Kamis, jam 03.00 wib, Kompleks Panorama-Kemang :
Saya numpang nginap di rumah sobat lama di daerah Kemang, Ema. Cuman sepuluh menit dari The Rock Café. Baru nyampe, ngobrol dikit, dan saya langsung tewas dengan sukses. Sorry, Em! Mungkin kamu juga bingung kenapa saya  tewas dengan cengiran di bibir, hehehe, bagaimana tidak, saya sudah memperoleh malam yang luar biasa dan dua hari berikutnya jadwal saya sudah penuh untuk ketemuan dengan sahabat2 lainnya. I love you all, guys!! Pokoke bener2 paket tiga hari mudik yang luar biasa, makasih ya bos, sering2 ajah hehehe….
Share/Bookmark

2 comments:

mblegedest said...

hadeeeh kalo udah soal pearl jam, nyerah deh ayah...

Meli Vedder said...

hehehe aq juga kalo udah soal bang haji, nyerah daaah hihihi