Tuesday, January 11, 2011

Me Versus Eddie Vedder


Sore beberapa hari yang lalu, paket yang gue tunggu-tunggu akhirnya datang. Sebuah DVD dokumentasi Pearl Jam Night yang ke-V, acara tahunan komunitas pecinta Pearl Jam di Indonesia, dengan homebase Jakarta. Oh, ternyata isinya ada dua CD, satu isinya rekaman visual jamming-nya, satunya lagi format MP3. Malamnya tuh DVD langsung gue puter, gue pilih yang bisa ditonton dulu dunk, daripada yang didengerin hehehe.

Well, ternyata itu rekaman lumayan dikit isinya, emang sih semua band ada di situ, tapi nggak semua lagu yang mereka bawain ada di dalamnya. Lumayanlah, apalagi satu-satunya lagu yang gue serius penasaran banget gimana visualisasinya, Corduroy, terpilih sebagai pembuka. Wiih, bener kata Eko dalam notes-nya, one of the PJID admin, cabikan gitarnya om Dankie, si pohon tua seniman asal Bali, benar-benar menyuguhkan sihir ke dalam lagu itu.

Sayang, secara perform DVD keseluruhan, kualitas rekaman suaranya nggak gitu asyik. Suara vokalisnya kalah gede sama suara alat musiknya. Jadi sepanjang nonton, yang ada hanya berisik dan berisik, gue kurang bisa menikmati suara vokal si penyanyinya. Padahal itu yang paling penting, kan, dalam sebuah acara pertunjukan musik. Saking berisiknya, suami sampe kebangun sambil bawa bantal, merem melek, ucek2 mata, kirain ada ribut-ribut apaan gitu. Hahahaha. Padahal gue cuman nyetel sampe level 3 bars di volume player-nya.

Kesimpulannya setelah menikmati tontonan itu, well, not bad, tetep aja yak, nonton secara live lebih direkomendasikan daripada beli DVD-nya, hehehe.

Things were running simply boring, sampe akhirnya gue tidur. Di dalam mimpi gue ngerasa melayang-layang nggak keruan kesana-sini, hingga finally gue mampir di sebuah ruangan kecil, yang tengah mengadakan rapat kecil. Tema rapatnya itu yang mencengangkan: bahwa seorang Eddie Vedder benar-benar akan datang ke Indonesia beberapa hari kemudian, dimana ia mau konser tapi hanya ingin ditemani oleh musisi lokal. Wiiiih, gilaaaaak! Gue makin demen ajah sama si om yang satu ituh, betapa berani ia mengambil keputusan-keputusan penting yang sangat beresiko *ini masih dalam mimpi lho, yah*

Sejurus kemudian, gambar-gambar dalam kepala gue saling mengacak, hingga tibalah D-day. Seingat gue, saat itu gue disibukkan dengan tugas ini-itu, entah apaan, gambarnya saling mengacak lagi, pokoknya tuh tumpukan tugas mesti dilaksanain, diselesein dan gue udah takut aja gue nggak bakalan bisa dateng pas konsernya.

Bener aja. Gue ketinggalan konsernya! Keseeeeelllll……! Gondooooookkk…….! Gue hanya bisa nonton rekamannya, dimana si om ganteng pake kemeja ijo lumutnya, my also foreva favorite colour, duduk di atas bangku tinggi di panggung studio kecil, memetik gitarnya sambil tersenyum, menyanyikan Around The Bend. Sementara sejumlah musisi lokal yang menemaninya di sekelilingnya, nyengir dan terus-menerus nyengir, mungkin kalo nyengir bisa mengakibatkan kematian, mereka udah tewas beberapa menit setelah acara dimulai. Sapiiiiiiii….!


Padahal inilah jenis konser yang gue impi-impikan seumur hidup *kayak ini lagi nggak mimpi ajah, hahaha*. Bukannya di lapangan besar dengan mereka nge-band jauh di atas panggung sana, sementara gue nyempil di kerumunan banyak orang. Eeeeww, got so crowded, I can’t make room. Itulah kenapa gue nggak suka materi2 bootlegs yang kebanyakan isinya konser Pearl Jam disanalah, disinilah. Gue lebih suka konser yang lebih private, yang lebih bisa menikmati full suara vokal si om dan musiknya secara utuh di dalam ruangan, mmm… apa ya istilahnya, mmm lebih ke PJfreak friendly kali yaa *coba2 ngikutin istilah user friendly, tapi nggak tau pas atau nggak, nangkep atau nggak, hehehe*. Makanya konser unplugged Pearl Jam di MTV tahun 1992 itulah favorit gue, meski si om Eddie-nya sempat lumayan aneh dengan nyanyi sambil berdiri dan muter-muter di atas kursi :p

Samar-samar terdengarlah suara dede Naula, “Cucuuuu… cucuuuuu, buuu…..”. Refleks gue bangun, terhuyung-huyung keluar kamar, liat jam, hmmm… jam tiga pagi, cari botol susu, bikin susu lambat-lambat, kasiin ke mulut dede Naula, dan tidur lagi.

Gambar-gambar kembali muncul. Melayang-layang menjejak ke sana-sini. Slowly but sure, mendadak gambar berhenti dan kembali ke scene sebelumnya. Scene dimana gue teriak kekeselan karena ketinggalan konser si om ganteng. Saking keselnya gue bertekad bahwa gue harus ketemu si om entah gimana caranya. Mumpung dia masih semalam di Jakarta. Gue pun berjalan dan berjalan. Nggak tau mau kemana. Pokoknya buru-buru bangetlah. Hahaha.

Sampe akhirnya muncul gambar sebuah lokasi. Kayaknya kok gue familiar banget, yak, sama lokasi ini. Sawah menyebar di sepanjang jalan, rimbunan hutan kecil di kejauhan, pagar-pagar bambu di jalan setapak tanah merah. Semak-semak meliuk disana-sini tertiup angin. Lha, ini kan sawah di belakang kampus gue dulu? Hahahaha. Ngapain gue kesini, sih? *yak, kampus gue yang antik, dikelilingi sawah, empang dan kebun karet dan hutan kecil jauh di ujungnya* :))

Meski kebingungan, sebenarnya gue mau dibawa kemana sih sama ini mimpi, huh, gue tetap sabar ngikutin apa maunya. Gue susurin jalan setapak dengan meraba-raba pagar bambunya. Hingga tiba di belokan tajam yang penuh semak-semak tinggi. Lalu, voilla!

Mendadak muncul si om pas di depan gue. Haaah? Beneran nih? Gue terbengong-bengong menatap si om yang penuh kharisma ini. Kemeja ijo lumutnya udah ganti pake kaos ijo lumut *hehehe, teuteeeuuup*, celana khaki warna item dan dia sendirian! Si om tersenyum dan nanya apaan gitu. In English, of course. Hahaha. Untungnya gue lumayan bisa ngilangin nervous. Gue jawab juga in English. Hihihi. Dan kita terus tanya jawab dalam bahasa inggris. Nggak tau nanya apaan, nggak tau jawab apaan. Kayaknya waktu dalam mimpi sih hebat banget, ber-isi bangetlah obrolannya, tapi pas sekarang mau ditulis, diinget-inget, kok malah lupa! Hihihi.

Sampe akhirnya kita saling diem-dieman. Bukannya keabisan bahan obrolan rasanya, tapi karena saking nggak percayanya bisa ketemuan. Hahahahaha. Gue liatin si om sambil nyengir-nyengir. Si om juga gitu, liatin gue sambil senyum-senyum. Waduuuh, kok kiyut banget sih si om yang satu ini. Terus tau-tau, gue deketin muka si om, gue seriusin liat matanya. Kok gue proaktip gitu sih, nggak abis mikir deh. Hahaha. Apalagi, iiiih, ternyata si om juga ngelakuin yang sama. Setelah muka gue dan si om berada dalam jarak yang cukup, tiba-tiba gue tangkupin kedua tangan di kedua pipinya, dan gue nanya, “May I?”

Bwahahahahahaha. Asli ancur banget. Dari sekian banyak obrolan menyenangkan yang gue inget cuman adegan yang satu ini, kalimat yang satu ini. Bwakakakakak. Asli deh, gue mesti acungin jempol kaki buat gue sendiri, coz nggak mungkin bangetlah gue kayak gitu di dunia nyata. Hello? Nyium duluan? Hahahaha saking gengsinya gue bahkan lebih suka salto tujuh kali dah!

Lucunya, biarpun di dalam mimpi, gue masih tetep berlogika, gue harus ijin dulu sama si om kalo mau nyium, kan dia cinta banget sama istrinya, bwakakakak. Untungnya si om ngerti kalo ciuman ini bukan ciuman apa-apa, tapi just a freaky fans yang serius penasaran banget pengen nyium idolanya. Dan terjadilah, si om mau aja gue cium! Huwahahahahaha lucky me!

Sebenarnya sih, ya ampun, gue malu banget nulis pengalaman seronok ini, tapi sekali lagi yaaa ampuuun…., kenapa tangan dan otak gue jadi gatel banget pengen nulis privasi ini yak? Yang gue sebelin adalah, meski gue bukan penulis bestseller *ngarep sampe nganga*, nyatanya gue kalo mood nulisnya udah muncul, entah senorak apapun itu materinya, kalo nggak buru-buru ditulis, ya ngeganjel aja gitu di pojokan. Ganjelan yang nggak asyik, coz gue malah nggak bisa kerja, yang ada pelampiasannya cuman maen pesbukan, jalan-jalan ke blog artis-artis, nyari-nyari siapa tau ada artis yang pinter *mayan banyak ternyata, blog-nya Dee yang paling gue suka*, sama sekali nggak produktif, dan ini ngeselin karena faktanya kerjaan lagi numpuk, dan yang nyumpel otak gue cuman adegan “May I?” itu. Sapiiiii…. :))

Seorang temen komentar, “Oh my God, you are not only a vedder freak, but I think you obsessed with him :p”. Hmm, iya ya, baru nonton performance-nya band-band yang covering PJ aja, gue udah kebawa-bawa sampe mimpi, apalagi nonton secara live? Huuuuu, noraaaaks hahahaha…..
Share/Bookmark

2 comments:

Ipul said...

Gyaaa....
gokil..!!! sampe ngimpi kek gitu..?
hihihihi..
koq ya cuma kepikiran ijin ke Eddie sebelum nyium, gak kepikiran ijin ke ayahnya Naula, boleh gak nyium Eddie..?

hihihihi

Meli Vedder said...

hahaha iya juga ya? kenapa misua gak ada nongol2nya ya? tp setelah gw pikir2 kalo dia ada pasti bakal rusak tuh mimpi hahaha